23 May 2009

PROFIL CALON PRESIDEN RI 2009-2014

Setelah terjadi banyak intrik, lobi-lobi, saling mencurigai dan juga silah lidah di depan berbagai media massa, PASANGAN CAPRES dan CAWAPRES INDONESIA 2009-2014 akhirnya diputuskan. Tanggal pendaftaran calon yang diakhiri KPU pada tanggal 16 Mei kemarin memaksa para parpol yang menginginkan kekuasan tertinggi di Indonesia untuk berkoalisi mengusung capres dan cawapres dan menentukan calon pada pilpres bulan Juli 2009 nanti untuk 5 tahun kedepan. Ada yang deg-degan menunggu tapi ada pula yang cuek dan skeptis dengan Pilpres tahun ini. Bahkan masih banyak yang bingung soal pasangan Capres dan Cawapres ini. Biar ngga bingung tentang karir dan biografi para Capres berikut Profil calon presiden periode 2009 - 2014 yang di kumpul dari berbagai sumber resmi.


1. Drs. H. MUHAMMAD JUSUF KALLA

Latar Belakang keluarga :

Drs. H. Muhammad Jusuf Kalla lahir di Watampone, Sulawesi Selatan pada tanggal 15 Mei 1942. Seorang pengusaha dengan bendera "Kalla Group" yang meliputi bisnis berbagai jaringan di beberapa bidang. Jusuf Kalla adalah wakil Presiden Republik Indonesia saat ini. Anak dari pasangan pengusaha Haji Kalla dan Athirah ini pertama kali menjabat sebagai menteri di era pemerintahan Abdurrahman Wahid. Jusuf Kalla kembali diangkat sebagai Menteri Koordinator Kesejahteraan Rakyat pada pemerintahan Megawati Soekarnoputri (Presiden RI yang ke-5). Jusuf bersaudara 16 orang. Semasa menjadi mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Hasanuddin hingga menjadi sarjana, Jusuf sempat menjabat Ketua Umum HMI dan KAMI Ujung Pandang, serta Ketua Senat Fakultas Eekonomi Universitas Hasanuddin.

NV Haji Kalla Trading Company adalah satu dari sedikit perusahaan keluarga yang mampu bertahan hingga generasi kedua. Ayah Jusuf memulai usahanya dengan membuka perusahaan tekstil di Kota Bone, Sulawesi Selatan. Pindah ke Ujung Pandang, ia mendirikan tujuh firma seiring dengan nasionalisasi perusahaan asing. Itulah awal kegiatan mereka di bidang impor ekspor.

Jusuf mulai sepenuhnya menangani usaha warisan ayahnya pada tahun 1967. Usaha pertokoan dibenahi, sambil mengurus jatah sandang pangan. Ekspor dihidupkan kembali, dengan usaha bidang angkutan sebagai basis, bermodalkan 10 bis. Pada tahun 1977, Jusuf mulai berdagang mobil. Kebetulan saat itu Kantor Gubernur Sulawesi Selatan memerlukan sejumlah kendaraan. Kedutaan Jepang yang dihubunginya menjelaskan, impor mobil bisa dilakukan dalam jumlah minimal lima buah. Ketika PT Astra ditunjuk sebagai penyalur mobil Toyota di Indonesia, NV Haji Kalla menjadi agen untuk Sulawesi. Hingga kini perusahaan itu hampir memonopoli pasaran mobil di Indonesia bagian Timur.

Dalam menangani keenam perusahaan tersebut, Jusuf dibantu oleh adik, ipar, atau temannya. Ia lebih menyukai pegawai yang mantan aktivis, daripada lulusan dengan nilai tinggi tetapi tanpa pengalaman berorganisasi. Banyak di antara saudaranya menjadi dokter, insinyur, ekonom, tetapi hanya yang lelaki bergerak di bidang bisnis. Jusuf Menikah dengan Mufidah pada tahun 1967 dan kini menjadi ayah dari lima anak.

Karir Pendidikan :
  • Fakultas Ekonomi Universitas Hasanuddin (1967)
  • The European Institute of Business Administration, Prancis (1977)

Karir Organisasi :
  • Dewan Penasihat ISEI Pusat (2000 - sekarang)
  • Ketua Harian Yayasan Islamic Center Al-Markaz (1994 - sekarang)
  • Ketua Ikatan Keluarga Alumni UNHAS (1992 - sekarang)
  • Ketua Pemuda Golkar Sulsel : 1965 - 1968
  • Anggota Dewan Penasehat DPD Golkar Sulawesi Selatan : 1978 - 1999
  • Anggota Dewan Penasihat DPP Golongan Karya (Golkar) : 1999 - 2005
  • Ketua Umum DPP Golkar : 2005 – sekarang
  • Bendahara Masjid Raya Makasar
  • Mustasyar NU Sulsel
  • Ketua Forum Antar-Agama Sulsel

Karir Jabatan :
  • Direktur Utama NV Hadji Kalla dan PT Bumi Karsa (1968 - 2001)
  • Komisaris Utama PT Bukaka Teknik Utama (1988 - 2001)
  • Komisaris Utama PT Bukaka Singtel International (1995 - 2001)
  • Menteri Perindustrian dan Perdagangan di era Presiden Abdurrahman Wahid (1999 - 2000)
  • Menteri Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat di era Presiden Megawati (Agustus 2001 - April 2004)
  • Wakil Presiden RI 2004 – 2009

Homepage :

Pilpres 2009 - 2014 :

Pasangan Jusuf Kalla adalah Wiranto yang menggunakan jargon “lebih cepat, lebih baik”. Mereka mengusung jargon ini diikuti dengan action langsung oleh JK dengan mengunjungi para tokoh ulama di Pulau Jawa. Jusuf Kalla berasal dari Golkar dengan 14% suara dan Wiranto dari Hanura 4% suara. Pasangan ini akan mengandalkan lobi militer dari Wiranto dan kekuatan basis sosial massa Golkar di daerah.


2. Dr. H. SUSILO BAMBANG YUDHOYONO

Latar belakang keluarga :

Lahir di Pacitan, Jawa Timur pada 9 September 1949 dari anak pasangan Raden Soekotjo dan Siti Habibah. Seperti ayahnya, ia pun berkecimpung di dunia kemiliteran. Selain tinggal di kediaman keluarga di Bogor (Jawa Barat), SBY juga tinggal di Istana Merdeka, Jakarta. Susilo Bambang Yudhoyono menikah dengan Kristiani Herawati yang adalah anak perempuan ketiga Jenderal (Purnawirawan) Sarwo Edhi Wibowo (alm). Komandan militer Jenderal Sarwo Edhi Wibowo turut membantu menumpas PKI (Partai Komunis Indonesia) pada tahun 1965. Dari pernikahan mereka lahir dua anak lelaki, yaitu Agus Harimurti Yudhoyono (lahir 1979) dan Edhie Baskoro Yudhoyono (lahir 1982).

Agus adalah lulusan SMA Taruna Nusantara tahun 1997 dan Akademi Militer Indonesia tahun 2000. Seperti ayahnya, ia juga mendapatkan penghargaan Adhi Mekayasa dan seorang prajurit dengan pangkat Letnan Satu TNI Angkatan Darat yang bertugas di sebuah batalion infantri di Bandung, Jawa Barat. Agus menikahi Anissa Larasati Pohan, seorang aktris yang juga anak dari mantan wakil presiden Bank Indonesia. Sejak pertengahan 2005, Agus menjalani pendidikan untuk gelar master-nya di Strategic Studies at Institute of Defense and Strategic Studies, Singapura. Anak yang bungsu, Edhie Baskoro lulus dengan gelar ganda dalam Financial Commerce dan Electrical Commerce tahun 2005 dari Curtin University of Technology di Perth, Australia Barat.

Pendidikan :
  1. 1973 : Akademi Angkatan Bersenjata RI (Akbar)
  2. 1976 : American Language Course, Lackland, Texas - AS
  3. 1976 : Airbone and Ranger Course, Fort Benning - AS
  4. 1982 - 1983 : Infantry Officer Advanced Course, Fort Benning - AS
  5. 1983 : On the job training di 82-nd Airbone Division, Fort Bragg - AS
  6. 1983 : Jungle Warfare School, Panama
  7. 1984 : Antitank Weapon Course di Belgia dan Jerman
  8. 1985 : Kursus Komando Batalyon
  9. 1988 - 1989 : Sekolah Komando Angkatan Darat
  10. Command and General Staff College, Fort Leavenwort, Kansas - AS
  11. Master of Art (MA) dari Management Webster University, Missouri
  12. 2004 : Doctorate (Dr) Institut Pertanian Bogor, Indonesia

Karier Militer :

Tahun 1973, ia lulus dari Akademi Militer Indonesia (Akabri: Angkatan Bersenjata Republik Indonesia dengan penghargaan Adhi Makayasa sebagai murid lulusan terbaik dan Tri Sakti Wiratama yang merupakan prestasi tertinggi gabungan mental, fisik, dan intelek. Periode 1974-1976, ia memulai karier di Dan Tonpan Yonif Linud 330 Kostrad. Pada tahun 1976, ia belajar di Airborne School dan US Army Rangers, American Language Course (Lackland-Texas), Airbone and Ranger Course (Fort Benning) Amerika Serikat.

Kariernya berlanjut pada periode 1976-1977 di Dan Tonpan Yonif 305 Kostrad, Dan Tn Mo 81 Yonif Linud 330 Kostrad (1977), Pasi-2/Ops Mabrigif Linud 17 Kujang I Kostrad (1977-1978, Dan Kipan Yonif Linud 330 Kostrad (1979-1981, Paban Muda Sops SUAD (1981-1982. Periode 1982-1984, ia belajar di Infantry Officer Advanced Course (Fort Benning) Amerika Serikat.

Tahun 1983, ia belajar pada On the job training in 82-nd Airbone Division (Fort Bragg) Amerika Serikat, Jungle Warfare School (Panama, Kursus Senjata Antitank di Belgia dan Jerman pada tahun 1984, Kursus Komando Batalyon (1985) dan meniti karier di Komandan Sekolah Pelatih Infanteri (1983-1985), Dan Yonif 744 Dam IX/Udayana (1986-1988), dan Paban Madyalat Sops Dam IX/Udayana (1988).

Periode 1998-1989, ia Sekolah Komando Angkatan Darat dan belajar di US Command and General Staff College pada tahun 1991. Periode (1989-1993), ia bekerja sebagai Dosen Seskoad Korspri Pangab, Dan Brigif Linud 17 Kujang 1 Kostrad (1993-1994, Asops Kodam Jaya (1994-1995) dan Danrem 072/Pamungkas Kodam IV/Diponegoro (1995) serta Chief Military Observer United Nation Peace Forces (UNPF) di Bosnia-Herzegovina (1995-1996). Pada tahun 1997, ia diangkat sebagai Kepala Angkatan Bersenjata dan Staf Urusan Sosial dan Politik. Ia pensiun dari kemiliteran pada 1 April 2001 oleh karena pengangkatannya sebagai menteri.

Lulusan Command and General Staff College (Fort Leavenwort) Kansas Amerika Serikat dan Master of Art (MA) dari Management Webster University Missouri ini juga meniti karier di Kasdam Jaya (1996), dan Pangdam II/Sriwijaya sekaligus Ketua Bakorstanasda. Karier militernya terhenti sebagai Kepala Staf Teritorial (Kaster ABRI) dengan pangkat Letnan Jenderal.

Karier Jabatan :
  1. 2004 - sekarang : Presiden Republik Indonesia
  2. 10 Agustus 2001 - 12 Maret 2004 : Menkopolkam, Kabinet Gotong Royong
  3. 26 Oktober 2000 - 01 Juni 2001 : Menkopolsoskam, Kabinet Persatuan Nasional
  4. 20 Oktober 1999 - 26 Agustus 2000 : Mentamben, Kabinet Abdurrahman Wahid
  5. 16 Februari 1998 - November 1998 : Kepala Staff Sosial Politik (Kasospol) ABRI
  6. 23 Agustus 1996 - 26 Agustus 1997 : Panglima Kodam II Sriwijaya
  7. Maret 1996 - Agustus 1996 : Kepala Staff Kodam Jaya
  8. November 1995 - November 1996 : Kepala Pengamat Militer PBB di Bosnia dari UNPF (United Nation Peace Force)
  9. 1994 - 1995 : Komandan Korem Pamungkas 072 Yogyakarta
  10. 1994 : Assisten Operasi Kodam Jaya
  11. 1993 : Komandan Brigade Infantry 17, Kujang I Kostrad
  12. 10 Agustus 2001 - 12 Maret 2004 : Menko Polkam

Karier Politik :

Tampil sebagai juru bicara Fraksi ABRI menjelang Sidang Umum MPR 1998 yang dilaksanakan pada 9 Maret 1998 dan Ketua Fraksi ABRI MPR dalam Sidang Istimewa MPR 1998. Pada 29 Oktober 1999, ia diangkat sebagai Menteri Pertambangan dan Energi di pemerintahan pimpinan Presiden Abdurrahman Wahid. Setahun kemudian, tepatnya 26 Oktober 1999, ia dilantik sebagai Menteri Koordinator Politik, Sosial, dan Keamanan (Menko Polsoskam) sebagai konsekuensi penyusunan kembali kabinet Abdurrahman Wahid.

Dengan keluarnya Maklumat Presiden pada 28 Mei 2001 pukul 12.00 WIB, Menko Polsoskam ditugaskan untuk mengambil langkah-langkah khusus mengatasi krisis, menegakkan ketertiban, keamanan, dan hukum secepat-cepatnya lantaran situasi politik darurat yang dihadapi pimpinan pemerintahan. Saat itu, Menko Polsoskam sebagai pemegang mandat menerjemahkan situasi politik darurat tidak sama dengan keadaan darurat sebagaimana yang ada dalam Undang-undang Nomor 23 tahun 1959.

Belum genap satu tahun menjabat Menko Polsoskam atau lima hari setelah memegang mandat, ia didesak mundur pada 1 Juni 2001 oleh pemberi mandat karena ketegangan politik antara Presiden Abdurrahman Wahid dan DPR. Jabatan pengganti sebagai Menteri Dalam Negeri atau Menteri Perhubungan yang ditawarkan presiden tidak pernah diterimanya.

Kabinet Gotong Royong pimpinan Presiden Megawati Soekarnoputri melantiknya sebagai Menteri Koordinator Bidang Politik dan Keamanan (Menko Polkam) pada 10 Agustus 2001. Merasa tidak dipercaya lagi oleh presiden, jabatan Menko Polkam ditinggalkannya pada 11 Maret 2004. Berdirinya Partai Demokrat pada 9 September 2002 menguatkan namanya untuk mencapai kerier politik puncak. Ketika Partai Demokrat dideklarasikan pada 17 Oktober 2002, namanya dicalonkan menjadi presiden dalam pemilu presiden 2004.

Setelah mengundurkan diri dari jabatan Menko Polkam dan sejalan dengan masa kampanye pemilu legislatif 2004, ia secara resmi berada dalam koridor Partai Demokrat. Keberadaannya dalam Partai Demokrat menuai sukses dalam pemilu legislatif dengan meraih 7,45 persen suara. Pada 10 Mei 2004, tiga partai politik yaitu Partai Demokrat, Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia, dan Partai Bulan Bintang secara resmi mencalonkannya sebagai presiden dan berpasangan dengan kandidat wakil presiden Jusuf Kalla

Masa Kepresidenan :

MPR periode 1999-2004 mengamandemen Undang-Undang Dasar 1945 UUD 1945 sehingga memungkinkan presiden dan wakil presiden dipilih secara langsung oleh rakyat. Pemilu presiden dua tahap kemudian dimenanginya dengan 60,9 persen suara pemilih dan terpilih sebagai presiden. Dia kemudian dicatat sebagai presiden terpilih pertama pilihan rakyat dan tampil sebagai presiden Indonesia keenam setelah dilantik pada 20 Oktober 2004 bersama Wakil Presiden Jusuf Kalla. Ia unggul dari pasangan Presiden Megawati Soekarnoputri-Hasyim Muzadi pada pemilu 2004.

Kolusi, Korupsi, dan Nepotisme (KKN) sebagai prioritas penting dalam kepemimpinannya selain kasus terorisme global. Penanggulangan bahaya narkoba, perjudian, dan perdagangan manusia juga sebagai beban berat yang membutuhkan kerja keras bersama pimpinan dan rakyat.

Di masa jabatannya, Indonesia mengalami sejumlah bencana alam seperti gelombang tsunami, gempa bumi, dll. Semua ini merupakan tantangan tambahan bagi Presiden yang masih bergelut dengan upaya memulihkan kehidupan ekonomi negara dan kesejahteraan rakyat.

Susilo Bambang Yudhoyono juga membentuk UKP3R, sebuah lembaga kepresidenan yang diketuai oleh Marsilam Simandjuntak pada 26 Oktober 2006. Lembaga ini pada awal pembentukannya mendapat tentangan dari Partai Golkar seiring dengan isu tidak dilibatkannya Wakil Presiden Jusuf Kalla dalam pembentukannya serta isu dibentuknya UKP3R untuk memangkas kewenangan Wakil Presiden, tetapi akhirnya diterima setelah SBY sendiri menjelaskannya dalam sebuah keterangan pers

Penghargaan :
  • Tri Sakti Wiratama (Prestasi Tertinggi Gabungan Mental Fisik, dan Intelek), 1973
  • Adhi Makayasa (lulusan terbaik Akabri 1973)
  • Satya Lencana Seroja, 1976
  • Honor Graduate IOAC, USA, 1983
  • Satya Lencana Dwija Sista, 1985
  • Lulusan terbaik Seskoad Susreg XXVI, 1989
  • Dosen Terbaik Seskoad, 1989
  • Satya Lencana Santi Dharma, 1996
  • Satya Lencana United Nations Peacekeeping Force (UNPF), 1996
  • Satya Lencana United Nations Transitional Authority in Eastern Slavonia, Baranja, and Western Sirmium (UNTAES), 1996
  • Bintang Kartika Eka Paksi Nararya, 1998
  • Bintang Yudha Dharma Nararya, 1998
  • Wing Penerbang TNI-AU, 1998
  • Wing Kapal Selam TNI-AL, 1998
  • Bintang Kartika Eka Paksi Pratama, 1999
  • Bintang Yudha Dharma Pratama, 1999
  • Bintang Dharma, 1999
  • Bintang Maha Putera Utama, 1999
  • Tokoh Berbahasa Lisan Terbaik, 2003
  • Bintang Asia (Star of Asia), 2005, oleh BusinessWeek
  • Bintang Kehormatan Darjah Kerabat Laila Utama, 2006, oleh Sultan Brunei
  • Doktor Honoris Causa, 2006, oleh Universitas Keio
  • Darjah Utama Seri Mahkota, 2008, oleh Yang DiPertuan Agong Tuanku Mizan Zainal Abidin
  • 100 tokoh Berpengaruh Dunia kategori Pemimpin & Revolusioner Majalah TIME, 2009, oleh TIME
Susilo Bambang Yudhoyono juga pernah dicalonkan untuk menjadi penerima penghargaan Nobel perdamaian 2006 bersama dengan Gerakan Aceh Merdeka dan Martti Ahtisaari atas inisiatif mereka untuk perdamaian di Aceh.


Alamat :

Jl. Alternatif Cibubur Puri Cikeas Indah No. 2
Desa Nagrag Kec. Gunung Putri
Bogor – 16967
Website : http:// www.presidensby.info

Pilpres 2009 - 2014 :

Pasangan Incumbent SBY adalah Boediono yang seorang ekonom yang pernah menjadi gubernur Bank Indonesia dan juga menteri kabinet Indonesia bersatu. Pasangan ini diprediksi akan menjadi yang terkuat dengan dukungan suara PD 20%, PKS 8%, PAN 6%, PKB dan PPP masing-masing 5%. Melihat kekuatan yang ada tidak salah jika pasangan ini lebih diunggulkan.


3. MEGAWATI SOEKARNOPUTRI

Latar Belakang keluarga :

Dilahirkan di Yogyakarta pada 23 Januari 1947, Megawati adalah anak kedua Presiden Soekarno yang telah memproklamasikan kemerdekaan Indonesia pada 17 Agustus 1945. Ibunya Fatmawati kelahiran Bengkulu dimana Sukarno dahulu diasingkan pada masa penjajahan belanda. Megawati dibesarkan dalam suasana kemewahan di Istana Merdeka. Megawati pernah menuntut ilmu di Universitas Padjadjaran di Bandung (tidak sampai lulus) dalam bidang pertanian, selain juga pernah mengenyam pendidikan di Fakultas Psikologi Universitas Indonesia (tetapi tidak sampai lulus). Karir politik Mega yang penuh liku seakan sejalan dengan garis kehidupan rumah tangganya yang pernah mengalami kegagalan. Suami pertamanya, seorang pilot AURI, tewas dalam kecelakaan pesawat di laut sekitar Biak, Irian Jaya. Waktu itu usia Mega masih awal dua puluhan dengan dua anak yang masih kecil. Namun, ia menjalin kasih kembali dengan seorang pria asal Mesir yang tampan, tetapi pernikahannya tak berlangsung lama. Kebahagiaan dan kedamaian hidup rumah tangganya baru dirasakan setelah ia menikah dengan Moh. Taufiq Kiemas, rekannya sesama aktivis di GMNI dulu, yang juga menjadi salah seorang penggerak PDIP.

Pendidikan :
  1. SD Perguruan Cikini Jakarta, (1954-1959)
  2. SLTP Perguruan Cikini Jakarta, (1960-1962)
  3. SLTA Perguruan Cikini Jakarta, (1963-1965)
  4. Fakultas Pertanian UNPAD Bandung (1965-1967), (tidak selesai)
  5. Fakultas Psikologi Universitas Indonesia (1970-1972), (tidak selesai)


Karir Politik :

Jejak politik sang ayah berpengaruh kuat pada Megawati. Karena sejak mahasiswa, saat kuliah di Fakultas Pertanian Universitas Pajajaran, ia pun aktif di GMNI (Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia).

1986 : Pergantian tampuk pimpinan pemerintahan Indonesia. Tahun 1986 ia mulai masuk ke dunia politik, sebagai wakil ketua PDI Cabang Jakarta Pusat.Karir politiknya terbilang melesat. Mega hanya butuh waktu satu tahun menjadi anggota DPR RI.

1993 : Dalam Kongres Luar Biasa PDI yang diselenggarakan di Surabaya 1993, Megawati terpilih secara aklamasi sebagai Ketua Umum PDI.

1996 : Namun, pemerintah tidak puas dengan terpilihnya Mega sebagai Ketua Umum PDI. Mega pun didongkel dalam Kongres PDI di Medan pada tahun 1996, yang memilih Soerjadi sebagai Ketua Umum PDI. Mega tidak menerima pendongkelan dirinya dan tidak mengakui Kongres Medan. Ia masih merasa sebagai Ketua Umum PDI yang sah. Kantor dan perlengkapannya pun dikuasai oleh pihak Mega. Pihak Mega tidak mau surut satu langkah pun. Mereka tetap berusaha mempertahankan kantor DPP PDI. Namun, Soerjadi yang didukung pemerintah memberi ancaman akan merebut secara paksa kantor DPP PDI yang terletak di Jalan Diponegoro.

Ancaman Soerjadi kemudian menjadi kenyataan. Tanggal 27 Juli 1996 kelompok Soerjadi benar-benar merebut kantor DPP PDI dari pendukung Mega. Aksi penyerangan yang menyebabkan puluhan pendukung Mega meninggal itu, berbuntut pada kerusuhan massal di Jakarta yang dikenal dengan nama Peristiwa 27 Juli. Kerusuhan itu pula yang membuat Ketua Umum Partai Rakyat Demokratik (PRD) Budiman Sudjatmiko mendekam di penjara.

Peristiwa penyerangan kantor DPP PDI tidak menyurutkan langkah Mega. Malah, ia makin mantap mengibarkan perlawanan. Ia memilih jalur hukum, walaupun kemudian kandas di pengadilan. Mega tetap tidak berhenti. Tak pelak, PDI pun terbalah dua: PDI di bawah Soerjadi dan PDI pimpinan Mega. Pemerintah mengakui Soerjadi sebagai Ketua Umum PDI yang sah. Namun, massa PDI lebih berpihak pada Mega.

1997 : Keberpihakan massa PDI kepada Mega makin terlihat pada pemilu 1997. Perolehan suara PDI di bawah Soerjadi merosot tajam. Sebagian massa Mega berpihak ke Partai Persatuan Pembangunan, yang kemudian melahirkan istilah “Mega Bintang”. Mega sendiri memilih golput saat itu.

1999 : Pemilu 1999, PDI Mega yang berubah nama menjadi PDI Perjuangan berhasil memenangkan pemilu. Meski bukan menang telak, tetapi ia berhasil meraih lebih dari tiga puluh persen suara. Massa pendukungnya, memaksa supaya Mega menjadi presiden. Mereka mengancam, kalau Mega tidak jadi presiden akan terjadi revolusi.
Namun alur yang berkembang dalam Sidang Umum 1999 mengatakan lain: memilih KH Abdurrahman Wahid sebagai Presiden. Ia kalah tipis dalam voting pemilihan Presiden: 373 banding 313 suara.

2001 : Namun, waktu juga yang berpihak kepada Megawati Sukarnoputri. Ia tidak harus menunggu lima tahun untuk menggantikan posisi Presiden Abdurrahman Wahid, setelah Sidang Umum 1999 menggagalkannya menjadi Presiden. Sidang Istimewa MPR, Senin (23/7/2001), telah menaikkan statusnya menjadi Presiden, setelah Presiden Abdurrahman Wahid dicabut mandatnya oleh MPR RI.

2004 : Masa pemerintahan Megawati ditandai dengan semakin menguatnya konsolidasi demokrasi di Indonesia, dalam masa pemerintahannyalah, pemilihan umum presiden secara langsung dilaksanakan dan secara umum dianggap merupakan salah satu keberhasilan proses demokratisasi di Indonesia. Ia mengalami kekalahan (40% – 60%) dalam pemilihan umum presiden 2004 tersebut dan harus menyerahkan tonggak kepresidenan kepada Susilo Bambang Yudhoyono mantan Menteri Koordinator pada masa pemerintahannya.

Karir Jabatan :
  1. Anggota Gerakan Mahasiswa Nasional Indonsia (Bandung), (1965)
  2. Anggota DPR-RI, (1993)
  3. Anggota Fraksi DPI Komisi IV
  4. Ketua DPC PDI Jakarta Pusat, Anggota FPDI DPR-RI, (1987-1997)
  5. Ketua Umum PDI
  6. Munas Kemang (1993-sekarang) PDI yang dipimpinnya berganti nama menjadi PDI Perjuangan pada 1999-sekarang
  7. Wakil Presiden RI, (Oktober 1999-23 Juli 2001)
  8. Presiden RI ke-5, (23 Juli 2001-2004 Masa jabatan 23 Juli 2001 – 20 Oktober 2004 dengan Wakil Presiden Hamzah Haz

Pilpres 2009 – 2014 :

Cawapres Megawati soekarnoputri pada pilpres 2009 – 2014 adalah Prabowo, yang sebelumnya sama-sama ngotot pengen jadi presiden namun nggak punya modal suara yang cukup. PDIP maju dengan 14% suara ditambah Gerindra yang 4% suara.


Siapakah Jagoan Anda pada Pilpres Bulan Juli mendatang? Yang pastinya jangan golput ya..? Hehehe.. Siapapun orangnya dan Pilihan Anda, semoga bisa membawa Republik ini selangkah lebih maju. Amin...

Source :
http://www.presidensby.info
http://www.jusufkalla.info
http://id.wikipedia.org
http://capresindonesia.wordpress.com

31 komentar:

Insya Allah ngga Golput deh...
Lanjutkan ...

insya Allah semuanya coblos sbyberbudi

dari auranya, SBY paling gedhe...

Wah,, pilihan ku tetap SBY....
semoga gak menyia2 kan kepercayaan rakyatnya!

semoga kita memilih capres yg berkualitas
mari sukseskan pilpres 2009

hmmm susah jg milih nya, saatnya mata terpejam dan tangan berbicara wekekekek

susah juga memahaminya karena ketiga capres memiliki kualitas yang hampir sama...tetapi kepopuleran SBY dapat merenggut kedua calon lainnya.....

wah wah wah...makasih neh buat infonya

lengkap pisan uy....lanjutkan!

Saya pilih mana yaa......
Pilih SBY saja ah...

siapapun presidennya, minumnya teh botol Sosor... (eh, malah ngiklan)

Top bang... setidaknya merefresh kembali ingatan bangsa indonesia akan latar belakang para calon Persidennya.

hmmm.. siapapun presidennya nanti yg penting bisa bikin sejahtera rakyat aja klo saya mah... :)

wow...


ini dia calon pemimpin.... :D

amiiiiiiin...
aku juga ga golput kok. btw makasih ulasannya, luengkap :D

wuuuihhhh lengkap banget biodatanya :D
siapapun nanti yang menang, saya cuma ingin semoga negara indonesia lebih makmur.

huwaaaa.. setelah di amati, yang paling haiek adalah yusuf kala, dia punya situs sekaligus FB! hohoho...

menunggu kampanyenya dulu lah...

bang iffoel daptar gak nih jadi capres?hehehe

wah berat, semua master2 dan punya kredibilitas yang tak kalah hebat dengan tokoh2 dunia...
aku pilih siapa ya......

yang penting indonesia lebih baik, dan tidak nambah2 lagi utang luar negeri..
PS: maaf baru bisa bersilaturahmi, 3 hari badan K.O
Yup !

He..he...bingung juga nih mo pilih yg mana. Tapi thanks banget ya udah kasih info detail ttg capres dan cawapres.

Feeling ak sih kyknya SBY bakal menang nih,hehee...
salam kenal ya...

woww profilnya lengkap bgt
thanks ya atas postingannya
jadi tahu siapa calon presiden kita

Ke-3 Pasang Calon Presiden dan wapres itu tidak pantas menjadi pemimpin.
Faktanya mereka hanya membodohi rakyat Indonesia yang memang bodoh dan tidak mau melihat kebenaran dan kenyataan,
jadi sudah wajar dan pantas masyarakat menderita karena itu pilihan masyarakat.
Siapapun yang menang Indonesia pasti Hancur.
Yang saya lihat pemenangnya SBY…………. Hmmmm…..Hmmmm
SBY hanya manis di mulut tapi membawa kesengsaraan.
Jujur dong SBy, Mega, Kalla,……..
Mau berantas Korupsi………..?
Korupsi mana…………?

Mengapa gak ada kandidat yang berani bicara pemotonga dana APBN, APBD yang kalau dari pusat dipotong 7 %, di tkI 7 %, di tk Pemkab, kota 15 % dan Kepala-kepala dinas 20 s-d 30%

jadi Aggaran negara yang sampai ke masyarakat hanya 40% saja ……… Luar Binasa Korupnya INdonesia…

Itulahh ungkapkan, kampanyekan dan berantas tuh aparat pemerintahan seluruhnya….. alvatarz111@gmail.com

Ke-3 Pasang Calon Presiden dan wapres itu tidak pantas menjadi pemimpin.
Faktanya mereka hanya membodohi rakyat Indonesia yang memang bodoh dan tidak mau melihat kebenaran dan kenyataan,
jadi sudah wajar dan pantas masyarakat menderita karena itu pilihan masyarakat.
Siapapun yang menang Indonesia pasti Hancur.
Yang saya lihat pemenangnya SBY…………. Hmmmm…..Hmmmm
SBY hanya manis di mulut tapi membawa kesengsaraan.
Jujur dong SBy, Mega, Kalla,……..
Mau berantas Korupsi………..?
Korupsi mana…………?

Mengapa gak ada kandidat yang berani bicara pemotonga dana APBN, APBD yang kalau dari pusat dipotong 7 %, di tkI 7 %, di tk Pemkab, kota 15 % dan Kepala-kepala dinas 20 s-d 30%

jadi Aggaran negara yang sampai ke masyarakat hanya 40% saja ……… Luar Binasa Korupnya INdonesia…

Itulahh ungkapkan, kampanyekan dan berantas tuh aparat pemerintahan seluruhnya….. alvatarz111@gmail.com

Saya berharap,,jika salah satu dari mereka terpilih,,mereka dapat membangun negari ini agar lebih maju..
http://stevz.com

One accessory that many pandora beads women consider a necessity is a handbag.

One accessory that many pandora beads women consider a necessity is a handbag.

Post a Comment

Informasikan ke Teman

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More